Kamis, 05 Februari 2009

BIKIN USAHA SENDIRI

Saya cerita dulu tentang awal mula saya bisa punya usaha sendiri yaaa...

Setelah Hugo -jagoan kecil saya- lahir, saya memutuskan berhenti kerja kantoran. Dari awal nikah saya dan suami memang hidup mandiri. Ngontrak rumah petak mungil di sebuah gank sempit di daerah Mampang Jakarta Selatan, jauh dari orang tua maupun mertua (orang tua saya tinggal di Bandung, sementara mertua di Medan). Jadi, nggak ada ceritanya bisa nitip-nitipin anak ke orang tua, apalagi mertua. Dan saya ngerasa nggak rela banget ninggalin Hugo yang baru berumur beberapa bulan cuma berdua ART di rumah.

Waktu saya pamit untuk berhenti kerja, bos saya (Pak JH yang pernah saya ceritain itu lho...) keliatan agak keberatan karena -kata dia nih- susah cari orang kayak saya. Perasaan sih saya nggak melakukan hal yang istimewa selama kerja sama dia. Tapi memang kalau dikasih tanggung jawab saya selalu berusaha mengerjakan sebaik-baiknya dan sesegera mungkin. Saya juga nggak itung-itungan soal kerjaan. Padahal kerjaan saya campur aduk segala rupa.

Kalau Pak JH dapat order bikin majalah untuk kalangan terbatas, saya yang menangani semua dari mulai presentasi ke klien sampai mewujudkannya jadi sebuah majalah(ada yang bantuin sih, tapi ide dan konsepnya dari saya). Kalau Pak JH lagi punya proyek ngerjain sebuah event, ritme saya tambah ancur-ancuran. Baru pulang kerja jam 7 malam, tiba-tiba jam 9 malam sopirnya Pak JH nongol di depan rumah untuk jemput saya balik ke kantor karena si bos butuh bantuan, dengan senang hati saya berangkat lagi.

Ibaratnya, Pak JH tinggal bilang ke saya kalau dia -contoh aja nih- pengen bikin toko roti. Nanti saya deh yang jumpalitan mikirin itu toko mau dibikin di daerah mana, bentuk tokonya kayak apa, roti apa aja yang dijual, ngerekrut tukang bikin rotinya, dan gimana caranya biar roti yang dijual di toko itu laku. Pak JH tinggal tahu beres dan terima laporan aja, atau sekali-sekali ngasih saran dan masukkan kalau saya lagi mentok kehabisan ide. Saya juga nggak pernah ribut soal gaji meskipun gaji saya nggak besar-besar amat. Saya senang kerja sama Pak JH karena di tempatnya saya bisa belajar banyak hal dan Pak JH juga nggak pernah pelit bagi-bagi ilmu ke saya.

Waktu akhirnya saya beneran resign, Pak JH bilang saya boleh balik kerja lagi kapan aja saya mau. Saya bilang, "Tapi sekarang prioritas saya udah berubah, Pak. Saya udah punya anak, nggak mau lagi kerja siang malam nggak kenal waktu kayak kemaren karena pengen kasih banyak perhatian buat anak."

Kata Pak JH, "Jadi kamu mau di rumah terus? Wah, sayang lho orang kayak kamu kalau nggak kerja. Kamu tuh pinter..." (Saya lupa, waktu itu hidung saya kembang kempis karena GR apa nggak ya pas si bos bilang begitu... :p)

"Saya sama suami pengen coba bikin usaha sendiri, Pak," jawab saya. Pak JH kenal juga sama suami saya karena dulunya suami juga kerja di kantor Pak JH. Dan meskipun sekarang udah kerja di tempat lain, tapi suami masih suka diminta bantu ngerjain proyek-proyek desain.

Pak JH nanya saya pengen bikin usaha apa, dan saya langsung cerita kalau udah lama saya sama suami pengen banget punya majalah sendiri. Kami bahkan udah punya konsep majalahnya, udah ngitung-ngitung cash flow, apa-apa aja yang dibutuhkan, bagaimana memulai dan menjalankan usaha itu... pokoknya udah siap semua kecuali MODAL. Iya, tragis sekali... Impian indah kami untuk bikin majalah sendiri selama ini kandas gara-gara terbentur modal!

"Emang kalau bikin majalah modalnya berapa sih?" tanya Pak JH.

Saya jawab kurang lebih Rp 100 jutaan. Dan, OMG, tanpa ba bi bu Pak JH langsung setuju untuk memodali usaha saya. Mungkin buat Pak JH yang kaya raya, uang segitu nggak ada apa-apanya. Tapi buat saya? Duh, sampai di rumah saya langsung jingkrak-jingkrak sambil peluk-pelukkan sama suami saking senangnya. Horeeee... akhirnya kami punya modal untuk bikin usaha!

Akhirnya total uang tunai yang dikasih Pak JH untuk modal awal usaha saya nggak sampai Rp 100 juta, cuma kurang lebih Rp 80 juta. Tapi buat saya itu juga udah banyak dan luar biasa banget.

Suatu hari, waktu main ke rumah Pak JH saya sempat tanya, "Kok Bapak percaya amat ngasih modal segitu besar untuk saya?"

Dengan santainya Pak JH jawab, "Saya cuma pengen kasih kesempatan kamu untuk maju. Kalau kamu sukses saya ikut senang, tapi kalau nggak berhasil ya udah. Setidaknya kamu sudah pernah diberi kesempatan untuk mencoba. Tapi kalau gagal, saya nggak akan pernah memberi kamu kesempatan kedua. Makanya, kamu harus berusaha gimana caranya biar jangan sampai gagal."

Duh, saya sampai mau nangis saking terharunya. Sampai detik ini saya nggak pernah bisa melupakan kebaikan Pak JH sama saya. Saya hutang budi sama dia. Kalau bukan karena diberi kesempatan oleh Pak JH, barangkali saya nggak akan pernah melangkah sampai sejauh ini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar